HOME
PROFILE
EVENT
ARTICLE
PARTNERS
GALLERY
CAREER

PPDB 2020/2021


DAFTAR UNIT :









Komentar Terbaru :


IP Address : 3.234.214.179
Pengunjung : 373.537


Newsflash :
PROFICIAT KEPADA SD TARAKANITA 3 JAKARTA ATAS PRESTASINYA MERAIH PIAGAM BINTANG SATU KEAMANAN PANGAN UNTUK KANTIN SEKOLAH DARI BADAN POM REPUBLIK INDONESIA             |             PROFICIAT KEPADA SD DAN SMP SINT CAROLOS BENGKULU ATAS PRESTASINYA MERAIH PIAGAM BINTANG SATU KEAMANAN PANGAN UNTUK KANTIN SEKOLAH DARI BADAN POM REPUBLIK INDONESIA             |             PROFICIAT ATAS TERSELENGGARANYA KONFERENSI NASIONAL GURU SMP, SMA, SMK PENGAMPU UJUAN NASIONAL YG DISELENGGARAKAN DI TDC 2 SURABAYA, 26-28 NOVEMBER 2019             |                         |             PROFICIAT KEPADA SD DAN SMP SINT CAROLOS BENGKULU, MERAIH PIAGAM BINTANG SATU KEAMANAN PANGAN UNTUK KANTIN SEKOLAH DARI BADAN POM REPUBLIK INDONESIA.             |                         |             PROFICIAT KEPADA TARAKANITA WILAYAH TANGERANG YANG TELAH MERAIH JUARA UMUM DALAM OSTARNAS IV DI YOGYAKARTA 13-15 NOVEMBER 2019.             |                         |             PROFICIAT KPD SMA TARAKANITA 2 JKT YG TELAH MERAIH JUARA 1 LOMBA FILM PENDEK, JUARA 1 LOMBA DESAIN POSTER TINGKAT KOTA JAKARTA UTARA (AGUSTUS 2019)             |            

Berita Kegiatan :



NAPAK TILAS

Kamis; 28 November 2019 [Yulius Paskalis Harmoko, TARAKANITA BENGKULU] - Berita Umum

Napak Tilas kehadiran para suster CB di Bengkulu merupakan salah satu kegiatan dalam rangkaian peringatan 90 tahun kehadiran Kongregasi CB dan Karya Pendidikan di Bengkulu. Kegiatan ini berusaha untuk merenungkan warisan rohani dari para suster yang secara khusus mengawali kehadiran dan karya di Bengkulu ini. Kegiatan ini dilakukan pada Sabtu, 16 November 2019 yang diikuti oleh seluruh karyawan Yayasan Tarakanita dan karyawan Yayasan Carolus Boromeus (Klinik Pratama Sint Carolus). Peziarahan atau Napak Tilas ini, merupakan kesempatan untuk ‘menyegarkan dan mencecap semangat para pendiri’, yang mengawali kehadiran para Suster CB dan karya pelayanan pendidikan di Bengkulu.

Perjalanan “Napak Tilas” diawali di halaman SMP Sint Carolus dan berakhir di Pantai Tapak Padri. Perjalanan ini terbagi dalam beberapa perhentian. Perhentian pertama berada di lokasi gereja St. Yohanes Penginjil. Pada perhentian ini, peserta diajak untuk mengenang panggilan awal CB ke Sumatera oleh Imam SCJ serta bersyukur karena di Bengkulu inilah Kongregasi CB memulai karya pelayanan pendidikan atas penyertaan Allah yang memakai para suster CB menjadi alat-Nya, sehingga di bumi Raflesia ini nama Tuhan dimuliakan dan sesama diabdi melalui karya pelayanan pendidikan. Bengkulu dipilih untuk mengawali perutusan ini. Perhentian kedua berlokasi di halaman belakang benteng Malborough. Pemberhentian ini mengajak peserta untuk mengenang perjuangan dan pelayanan para suster pendahulu terutama pengorbanan mereka dalam kamp tahanan: Palembang, Kepahyang, Muntok dan Belalau.  Mereka meninggal tanpa pertolongan imam, tanpa sempat menerima sakramen minyak Suci namun mereka mengalami kegembiraan rohani dan kebahagiaan di Surga karena mampu untuk setia sampai akhir dan telah memberikan seluruh hati dan hidupnya bagi tanah misi. Perhentian ketiga berada di kafe Bom Baru. Mengenang tempat kehadiran Suster CB pertama kali di Bengkulu. Bersyukur dengan kehadiran para suster ini, yang telah memberi cahaya dalam kehidupan bermasyarakat di Bengkulu, secara khusus dalam pelayanan pendidikan. Kehadiran para Suster CB ini telah membawa keharuman dan kesegaran baru. Perhentian terakhir bertempat di pantai Tapak Padri. Pada perhentian ini, mengenang kedatangan para suster CB Perintis di Bengkulu. Kedatangan para suster telah lama dinantikan oleh umat di Bengkulu. Pada perhentian ini diwarnai dengan adanya visulisasi kedatangan 4 suster dari Belanda menggunakan kapal dan disambut oleh 2 pastor beserta umat yang telah menunggu. Saat itu peserta berbondong-bondong pergi ke pantai untuk mengucapkan ‘Selamat Datang’ kepada para suster. Penyambutan yang hangat, sukacita dan penuh syukur menjadi ekspresi umat atas kehadiran para Suster.

Semoga dengan mengalami perjumpaan rohani dengan para pendiri, khususnya para suster misionaris, kita dapat memetik manfaat terutama untuk membaharui kehidupan rohani kita, sehingga ketika kembali ke keluarga dan ke tempat kerja nantinya dapat berbagi pengalaman rohani ini dengan penuh sukacita.







Komentar - komentar untuk berita ini :
Belum ada komentar pada berita ini..


Silahkan isi komentar pada form di bawah ini.
Nama :
Alamat Email :
Komentar :

Tuliskan Kode berikut :



Berita Lainnya :